oleh

Ketua DPRD Konawe Ardin Minta Pj Bupati Konawe Tegas Terhadap Oknum PPPK yang Curang

-Politik-389 views

SultraOne.com.Konawe – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Konawe Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) terus menunjukkan kepedulian terhadap kesejahteraan masyarakat.

Kini, DPRD Konawe langsung merespon informasi tentang dugaan tenaga Honorer Siluman lolos Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) di Daerah Lumbung Beras Sultra ini.

Di mana Honorer Siluman tersebut diduga melakukan pemalsuan dokumen agar bisa lulus dalam seleksi PPPK di Kabupaten Konawe.

Ketua DPRD Konawe Dr. H. Ardin, S.Sos., M.Si meminta kepada Penjabat Bupati Konawe Dr. H. Harmin Ramba, SE., M.M., untuk menindak tegas oknum yang telah melakukan tindakan tidak terpuji pada penerimaan ASN PPPK di lingkup pemerintah Kabupaten Konawe.

“Meminta kepada Bupati Konawe agar menindak tegas oknum yang melakukan tindakan tidak terpuji pada penerimaan tenaga PPPK tenaga kesehatan (Nakes) dan membatalkan kelulusan yang bersangkutan karena telah melakukan tindakan yang menciderai sistem birokrasi pemerintahan daerah Kabupaten Konawe,” tegas Ardin.

Menurut politisi senior ini, praktek kecurangan tersebut perlu diberikan tindakan tegas agar ke depan tidak lagi terjadi praktek-praktek curang seperti ini di pemerintah daerah Kabupaten Konawe.

“Pemerintah harus tegas, bayangkan saja jika ini benar, salah satu honorer mengabdi 9 tahun, tidak lulus tes PPPK namun yang lulus justru honorer yang belum genap 1 tahun mengabdi, praktek ini akan memberikan citra buruk bagi pemerintah daerah,” kata Ardin.

Legislator yang diketahui sudah lima periode duduk di parlemen Konawe ini menyebut, jika hal ini mampu diselesaikan oleh Pj Bupati Konawe, maka akan memberikan dampak positif terhadap pengelolaan sistem birokrasi pemerintah daerah.

“Sebaliknya kalau ini dibiarkan maka mereka yang telah lama menjadi honorer akan dikalahkan oleh oknum-oknum yang bermain dalam ruang kolusi dan nepotisme,” pungkas Ardin.

Untuk diketahui, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Konawe telah memberikan dukungan terhadap penerimaan PPPK Guru dan Nakes di Konawe. Sehingga Kabupaten Konawe mendapatkan kuota yang cukup besar pada tahun 2022 – 2023 lalu.

Bahkan Komisi III DPRD Konawe beberapa kali melakukan rapat dengar pendapat dengan Pemda dalam hal ini dinas terkait agar tenaga honorer yang betul-betul mengabdi diberikan kesempatan untuk menjadi ASN PPPK.(Red/SO)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *