oleh

DPRD Konawe Komitmen Kawal Aspirasi Masyarakat,Rusdianto: Semoga BPJS Kesehatan Untuk Kembali Bermitra Dengan RSU Setia Bunda

-Konawe-671 views

SultraOne.com.Konawe – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kab. Konawe terus menunjukkan komitmen yang tinggi dalam mengawal dan memperjuangkan aspirasi masyarakat Wakil Ketua DPRD Konawe Rusdianto, SE, MM bersama Ketua Komisi III H. Abdul Ginal Sambari, S.Sos, M.Si pun menyambangi kantor BPJS Kesehatan Cabang Kendari untuk bertemu dan membahas apa yang menjadi aspirasi masyarakat Konawe tersebut.

Di kantor BPJS Kesehatan Cabang Kendari, Wakil Ketua dan Ketua Komisi III DPRD Konawe diterima oleh Ridwansyah Kabid SDM UKP BPJS Kesehatan Cabang Kendari didampingi Kepala BPJS Kesehatan Konawe Muhammad Ayyub bersama staf lainnya.

Wakil Ketua DRPD Konawe Rusdianto mengatakan harapannya agar apa yang menjadi aspirasi masyarakat Konawe dapat dipenuhi oleh pihak BPJS Kesehatan,kami dari DPRD Konawe berharap agar kiranya BPJS Kesehatan dapat mempertimbangkan untuk kembali bermitra dengan RSU Setia Bunda,kami hadir untuk menfasilitasi apa yang menjadi aspirasi dari masyarakat

“pihak DPRD Konawe tidak dalam kapasitas mencampuri urusan RSU Setia Bunda dengan pihak BPJS Kesehatan. Tetapi sebagai Wakil Rakyat, dirinya bersama Ketua Komisi III berkewajiban untuk membantu memfasilitasi aspirasi tersebut,kehadiran kami di sini semata – mata demi kepentingan masyarakat,”kata Rudi sapaan akrab Wakil Ketua DPRD Konawe.

lanjut Rudi,bahwa ketika BPJS Kesehatan menyahuti apa yang menjadi aspirasi masyarakat, secara kelembagaan DPRD Konawe siap membantu dalam hal pengawasan,sehingga potensi pelanggaran yang dapat merugikan masyarakat pengguna BPJS Kesehatan dapat diminimalisir.

Tentunya kami dari DPRD Konawe akan membantu untuk mengawasi,kalau dibutuhkan, DPRD akan membuat Pamflet yang berisi pengumuman untuk pasien BPJS untuk tidak memberikan biaya tambahan di luar yang telah ditetapkan BPJS Kesehatan,pungkasnya

Ditempat yang sama, Ketua Komisi III DPRD Konawe H. A. Ginal Sambari menyampaukan pemutusan kerja sama antara BPJS Kesehatan dengan RSU Setia Bunda tentunya ada dasarnya. Oleh karenanya, Dewan Konawe tidak mau masuk ke ranah itu,masalah yang ditemukan BPJS kami tidak mau masuk ke situ. Karena secara Teknis BPJS Kesehatan yang lebih tahu.

“Kami dari DPRD Konawe hanya berharap agar kerja sama tersebut bisa ditinjau kembali. Kasihan masyarakat kami yang mau berobat di RSU Setia Bunda. Mereka tidak bisa menggunakan kartu BPJSnya termasuk yang melalui program pemerintah,”kata H. Ginal sapaan akrab Ketua Komisi III,

Lanjutnya,DPRD Konawe berharap pihak BPJS Kesehatan melakukan pembinaan terhadap RSU Setia Bunda. Sehingga apa yang menjadi larangan bagi BPJS Kesehatan tidak dilakukan oleh manajemen RSU Setia Bunda.

“Saya kira kita semua menginginkan pelayanan terbaik untuk masyarakat. Kami juga tidak bersepakat ketika pihak manajemen RSU Setia Bunda melakukan pelanggaran yang dapat merugikan masyarakat. Olehnya itu”,ungkapnya

Melalui kesempatan ini kami minta agar pihak BPJS Kesehatan bisa melakukan pembinaan agar RSU Setia Bunda dapat memberikan pelayanan yang terbaik untuk masyarakat Konawe pada khususnya,tutupnya

Kabid SDM UKP BPJS Kesehatan Cabang Kendari Ridwansyah mengatakan bahwa BPJS Kesehatan fokus kepada peningkatan mutu pelayanan oleh pemberi pelayanan kesehatan,terkait pemutusan kerja sama dengan RSU Setia Bunda, Ridwansyah menyebut itu dilakukan setelah dikeluarkannya Surat Peringatan kedua (SP2).

“SP 2 ini keluar setelah pihaknya mendapatkan keluhan dari pasien pengguna JKN/KIS yang mengaku dikenakan iur biaya (biaya tambahan),oleh karenanya, kerja sama dengan RSU Setia Bunda dipending dulu,”kata Ridwansyah

Lanjutnya,meski demikian BPJS Kesehatan tidak menutup kemungkinan akan kembali bekerja sama dengan RSU Setia Bunda. Selama itu, pihak yang bersangkutan dapat menunjukkan perbaikan – perbaikan ke depannya.

“Untuk peninjauan kembali kerja sama yang bisa putuskan itu pimpinan kami. Pada intinya BPJS Kesehatan itu fokus ke peningkatan mutu pelayanan. Kemudian, manajemen perlu dilakukan pembenahan termasuk fasilitas pendukung lainnya serta ketersediaan dokternya,” kata Ridwansyah.

Kepala BPJS Kesehatan Konawe Muhammad Ayyub menambahkan bahwa meski kerja sama telah dipending, BPJS Kesehatan Konawe tetap membangun komunikasi yang baik dengan dengan pihak RSU Setia Bunda.

Menurut Ayyub sapaan akrabnya, komunikasi yang dibangun tersebut bagian dari pembinaan dari BPJS Kesehatan Kabupaten Konawe kepada RSU Setia Bunda.

“Kami terus melakukan pembinaan. Tetapi, memang harus dilakukan perbaikan manajemen lebih dahulu. Termasuk memperbaiki kesalahan – kesalahan yang dilakukan oleh manajemen sebelumnya,” pungkas Ayyub.

Sebagai tindak lanjut dari kunjungan DPRD Konawe ini, pihak BPJS Kesehatan Cabang Kendari menjadwalkan kunjungan balasan ke DPRD Konawe pada awal bulan Maret 2023 mendatang guna membahas rencana kerja sama dengan RSU Setia Bunda berdasarkan aspirasi masyarakat tersebut.

Sesuai rencana, Kepala BPJS Kesehatan Cabang Kendari akan hadir secara langsung untuk membahas permohonan kerja sama dengan RSU Setia Bunda yang difasilitasi oleh DPRD Kabupaten Konawe.

DPRD Konawe berharap, setelah kunjungan Kepala BPJS Kesehatan Cabang Kendari di Konawe, Aspirasi masyarakat dapat disahuti dengan menjalin kembali kerja sama dengan RSU Setia Bunda.

Diketahui, saat ini Dewan Konawe tengah mengawal dan memperjuangkan aspirasi masyarakat di empat kecamatan (Onembute, Puriala, Wonggeduku, Meluhu) yang meminta agar BPJS Kesehatan Cabang Kendari kembali membangun kerja sama dengan pihak RSU Setia Bunda Konawe.

Laporan : Mahmud.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *